You are here
Home > Tekno >

Facebook Ganti Nama Jadi Meta, Ini Kata Mark Zuckerberg

Meta

MediaGo – Facebook inc secara resmi mengganti namanya atau melakukan rebranding nama perusahaan menjadi Meta. Perubahan nama ini diumumkan pada konferensi aigmented reality dan virtual reality Facebook Connect, Kamis (28/10/2021) lalu.

Kata Mark Zuckerberg, nama baru ini mencerminkan ambisi perusahaan yang berkembang di luar media sosial. Facebook, atau sekarang disebut dengan Meta, telah mengadopsi moniker baru, berdasarkan metaverse istilah science-fiction (sci-fi), untuk menggambarkan visinya dalam bekerja dan bermain di dunia virtual.

“Hari ini kami terlihat sebagai perusahaan media sosial, tetapi dalam DNA kami, kami adalah perusahaan yang membangun teknologi untuk menghubungkan orang, dan metaverse adalah perbatasan berikutnya seperti halnya jejaring sosial ketika kami memulainya,” kata CEO Meta Mark Zuckerberg, dikutip dari laman CNBC International (31/10/2021).

Facebook Resmi Ganti Nama Jadi Meta

infografis-perubahan-facebook-jadi-metaverse
Sumber: CNBC

Facebook mengatakan dalam mengumumkan nama baru, mereka pun akan mengubah ticker sahamnya dari FB menjadi MVRS, mulai 1 Desember. Perubahan nama ini juga membuat harga saham Meta ditutup naik pada Kamis.

Pada Juli lalu, Facebook mengumumkan pembentukan tim yang akan bekerja di metaverse. Dua bulan kemudian, perusahaan berbasis di Menlo Park, California, Amerika Serikat (AS) mengatakan akan mengangkat Andrew “Boz” Bosworth, yang saat ini menjadi kepala divisi perangkat keras perusahaan, ke peran sebagai chief technology officer pada tahun 2022.

Kemudian dalam hasil pendapatan kuartal ketiga pada Senin, perusahaan mengumumkan bahwa mereka akan membagi Reality Labs, divisi perangkat kerasnya, ke dalam segmen pelaporannya sendiri, mulai dari kuartal keempat.

“Harapan kami adalah bahwa dalam dekade berikutnya, metaverse akan menjangkau satu miliar orang, menampung ratusan miliar dolar perdagangan digital, dan mendukung pekerjaan bagi jutaan pencipta dan pengembang,” ucap Zuckerberg.

Perusahaan juga mengatakan minggu ini akan menghabiskan sekitar US$ 10 miliar selama tahun depan untuk mengembangkan teknologi dalam membangun metaverse.

Zuckerberg mengatakan banyak dari ini masih jauh dari selesai. Setidaknya elemen metaverse berpotensi menjadi arus utama dalam lima hingga 10 tahun. Perusahaan mengharapkan “untuk menginvestasikan miliaran dolar untuk tahun-tahun mendatang sebelum metaverse mencapai skala besar,” tambah Zuckerberg.

“Kami percaya metaverse akan menjadi penerus internet seluler,” kata Zuckerberg.

Re-branding terjadi di tengah rentetan laporan berita selama sebulan terakhir setelah Frances Haugen, mantan karyawan yang menjadi whistleblower (pelapor), merilis sejumlah dokumen internal perusahaan ke outlet berita, anggota parlemen dan regulator.

Laporan menunjukkan bahwa perusahaan menyadari banyak kerugian yang disebabkan oleh aplikasi dan layanannya, tetapi tidak memperbaiki masalah atau berjuang untuk mengatasinya. Bahkan ada lebih banyak dokumen diharapkan akan dibagikan setiap hari selama beberapa minggu mendatang.

Rizky Aditya
Seorang SEO content writter pemula yang terus belajar dalam mengasah kemampuannya

Leave a Reply

Top