You are here
Home > Kesehatan >

Jangan Sepelekan Gangguan Irama Jantung

Gangguan Irama Jantung
Bagikan

MediaGo – Penyakit jantung diketahui terbagi menjadi beberapa jenis. Salah satunya adalah ganguan detak jantung. Gangguan ini tak bisa dipandang sebelah mata, sebab bisa jadi hal itu merupakan tanda dari penyakit fibrilasi atrium (FA) atau kelainan irama jantung.

Jantung dengan denyut yang tidak teratur bisa diartikan ada yang tak beres dengan kerja jantung. Sayangnya, gangguan irama jantung kerap kali diabaikan oleh penderita. Padahal, dampaknya bisa berbahaya, bahkan jika didiamkan bisa berujung pada kematian.

Irama jantung seperti apa yang disebut kelainan?

Menurut  dr. Beny Hartono, Sp.JP, FIHA, Spesialis Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah, Rumah Sakit Premier Bintaro, ada beberapa gangguan irama jantung yang harus diwaspadai seseorang. Salah satunya adalah kelainan irama jantung yang melambat atau disebut Bradikardi. Gangguan jantung ini dikarenakan kurangnya impuls listrik dari Simpul Sinoatrial (SA node), sekelompok sel ditempatkan pada dinding atrium kanan, dekat pintu masuk vena kava superior.

“Sel tersebut memiliki filamen kontraktil dasar, namun kontraksinya relatif lemah. Ibarat aki yang soak, jantung tidak dapat berfungsi dengan baik. Keadaan ini dapat berdampak pada rasa pusing keleyengan, cepat lelah, hingga merasa mau pingsan. Biasanya terjadi pada penderita usia 60 tahun ke atas akibat proses degenerative atau penuaan dari fungsi organ,” jelas Beny seperti dikutip dari laman rs-premierebintaro.com.

Selanjutnya adalah kelainan irama jantung yang tidak teratur. Gangguan ini membuat irama jantung menjadi tidak menentu, kadang cepat, kadang lambat, dan tidak teratur antara satu denyut ke denyut yang lain. Faktor risiko gangguan ini adalah usia lanjut, hipertensi, kencing manis, penyakit tiroid dan adanya penyakit jantung koroner. “Yang ditakutkan, penderita bisa terserang stroke dan bisa menyebabkan penurunan fungsi pompa
jantung,” ungkap Beny.

Baca Juga:  5 Tips Penting Menjaga Kesehatan Saat Puasa Ramadhan

Dari dua gangguan tersebut, kata Beny, kasus yang paling sering ditemui adalah Supraventrikel Takikardi (SVT), di mana denyut jantung tiba-tiba akan menjadi sangat cepat sehingga pasien berdebar-debar, bahkan terkadang disertai sesak nafas dan ingin pingsan. “Pada umumnya, SVT tidak menyebabkan fatalitas, namun sebaliknya takikardi yang berasal dari bilik jantung (Ventrikel Takikardi) atau VT dapat menyebabkan kematian mendadak bila tidak segera ditangani,” ujar Beny.

Cara mendeteksi gangguan irama jantung

Langkah awal untuk medeteksi gangguan irama jantung adalah memeriksa denyut nadi sendiri setiap hari. Memeriksa denyut nadi per 1 menit ialah paling akurat. Idealnya, dilakukan pada saat pagi hari. Seperti diketahui normalnya denyut jantung per menit adalah 60-90 kali. Namun bila setelah dihitung hanya 50 kali per menit, asalkan tidak ada keluhan, maka tak ada masalah.

Penanganan gangguan irama jantung

Keluhan umum yang kerap diderita penderita gangguan irama jantung adalah kerap mengeluh cepat lelah dan berdebar lalu cepat lelah. Setiap pasien memiliki keluhan yang berbeda.

Langkah pertama adalah didiagnosis dengan pemeriksaan elektrokardiografi (EKG). Tujuannya untuk merekam aktivitas listrik jantung. Jika EKG tidak dapat menangkap irama jantung, maka opsi kedua adalah menggunakan monitor yang merupakan alat perekaman yang dipakai pasien terus menerus selama 24 jam ketika beraktivitas.

Sementara penanganan pasien irama jantung lambat atau Bradikardi dapat dilakukan dengan pemasangan pacu jantung (pacemaker). Sementara pasien dengan gangguan jantung fatal, dapat dipasang alat defibrilasi. Bagi penderita jantung dengan irama cepat, harus ditangani dengan tindakan kateter ablasi.


Bagikan
GP

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Top