SDH Lippo Harapan Sekolah Dian Harapan Display Ad
Tuesday, July 16, 2024
spot_imgspot_img
HomeNewsTujuh Rekomendasi Tim Audit Stadion Kanjuruhan

Tujuh Rekomendasi Tim Audit Stadion Kanjuruhan

MediaGo – Tim Evaluasi Teknis Keandalan Stadion Kanjuruhan memberikan hasil audit Stadion Kanjuruhan. Ada tujuh rekomendasi yang meliputi tangga tribun, pintu stadion, pintu darurat, penerangan, fasilitas toilet, pagar pembatas, dan perimeter bangunan utama.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menyampaikan, hasil evaluasi tim ada tujuh rekomendasi, tiga di antaranya berhubungan langsung dengan kejadian kecelakaan di Stadion Kanjuruhan.

“Secara keseluruhan tujuh rekomendasi itu yang kita gunakan untuk kriteria terkait tugas dari Bapak Presiden untuk merehap dan merenovasi total Stadion Kanjuruhan ini,” ujar Menteri PUPR dikutip dari laman Sekretariat Kabinet RI, Jumat (14/10/2022).

Baca juga: Tragedi Kanjuruhan, Liga 1 dan Liga 2 2022/2023 Diberhentikan Sementara

Rekomendasi pertama mengenai tangga tribun, terutama tribun ekonomi yang biasanya tidak ada tangga langsung ke tempat duduk penonton. Kedua, pintu stadion tidak ada jarak dengan anak tangga yang elevasi terlalu curam.

Ketiga tidak ada pintu darurat, yang ada hanya pintu service yang tidak bisa diakses oleh penonton di tribun. Sementara empat rekomendasi lainnya terkait dengan penerangan, kamar kecil, perimeter bangunan utama stadion dengan area parkir dan pagar pembatas.

“Setelah ditetapkannya tujuh rekomendasi ini, Kementerian PUPR akan mendesain ulang Stadion Kanjuruhan untuk dilakukan rehab total sehingga lebih bermanfaat dan terhindar dari musibah serupa,” ujar Menteri Basuki.

Baca juga: Presiden Jokowi: Ungkap Tuntas Tragedi Kanjuruhan Kurang dari Sebulan

Menteri PUPR berharap proses pengerjaan redesain Stadion Kanjuruhan dapat diselesaikan antara 3 hingga 4 bulan dan dapat dimulai konstruksinya pada tahun 2023. Selain itu, juga akan dibangun monumen untuk mengenang para korban tragedi Kanjuruhan

Evaluasi teknis untuk Stadion Kanjuruhan dilakukan oleh Komite Keandalan Bangunan Gedung (KKBG) yang terdiri dari para pakar/ahli struktur bangunan, arsitektur, mechanical, electrical, plumbing (MEP), dan ahli mitigasi risiko kebakaran, serta unsur pemerintah.

Tujuan Tim Komite Keandalan Bangunan Gedung (KKBG) adalah untuk mencari tahu penyebab kecelakaan dan mengantisipasi agar peristiwa serupa tidak terjadi lagi. Tragedi Kanjuruhan terjadi pada 1 Oktober 2022, pasca pertandingan Arema FC melawan Persebaya Surabaya dengan jumlah korban mencapai 754 orang.

CopyAMP code

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

- Advertisment -spot_img

Most Popular