You are here
Home > Kesehatan >

Ini Kriteria Kelas Rawat Inap Standar BPJS Kesehatan

Ruang rawat inap di RSUD Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

MediaGo – Tahun ini, uji coba Kelas Rawat Inap Standar (KRIS) dalam program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) akan dilakukan kepada beberapa rumah sakit terpilih. Anggota Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) Muttaqien mengatakan, kesiapan ini berdasarkan self-assessment yang dilakukan kepada rumah sakit berdasarkan kriteria kelas standar yang telah disepakati pemerintah.

Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan, baik kesiapan di Fasilitas Kesehatan (RS) baik tingkat Pusat, Daerah, Swasta maupun RS Khusus, terus melakukan evaluasi kesiapan KRIS di rumah sakit termasuk rumah sakit jiwa.

Baca juga: 3 Cara Cek Tagihan BPJS Kesehatan Di HP

Menurut Muttaqien, setidaknya ada 12 kriteria yang ditetapkan mulai dari bahan bangunan, minimal luas tempat tidur, antar-tepi tempat tidur, jumlah maksimal tempat tidur per ruangan, nakes per tempat tidur, suhu ruangan, spesifikasi kamar mandi dalam ruangan, ventilasi udara, pencahayaan ruangan, spesifikasi kelengkapan tempat tidur, pembagian ruangan.

“Kriteria ini bukanlah kriteria baru, akan tetapi sudah ditetapkan oleh peraturan-peraturan sebelumnya. meskipun demikian, dari 12 kriteria ini akan ada pentahapan, kriteria 1 sampai 9 adalah kriteria wajib, sedangkan kriteria 9-12 adalah kriteria pentahapan,” katanya dalam keterangan resmi DJSN.

Baca juga: Program JKP Sebagai Perlindungan Pekerja Terkena PHK

Sementara itu, Direktur Fasilitas Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan Halimah menyebutkan, KRIS JKN ini dimaksudkan bukan untuk menyulitkan dan menurunkan pelayanan akan tetapi justru untuk meningkatkan standar pelayanan kita kepada pasien.

Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Bidang Perumahsakitan, Pasal 18 menyebutkan, jumlah tempat tidur rawat inap untuk pelayanan rawat inap kelas standar paling sedikit 60 persen untuk rumah sakit pemerintah pusat dan daerah, serta 40 persen untuk rumah sakit swasta.

Baca juga: 5 Amalan Terbaik Di Bulan Suci Ramadhan, Yuk Persiapkan Diri

“Dari 12 kriteria itu tidak semua nya bisa diimplementasikan ke rumah sakit jiwa, seperti adanya tirai yang memiliki poros. Sedangkan kita di rumah sakit jiwa tidak memungkinkan ada tirai karena dikhawatirkan akan menjadi sarana pasien untuk bunuh diri,” ungkap Halimah.

Kemudian ada kriteria dalam satu tempat tidur ada 2 stop kontak listrik, tapi kriteria ini juga tidak dimungkinkan di rumah sakit jiwa karena dikhawatirkan berbahaya bagi pasien, apakah nanti kita bisa sepakati untuk pengecualian bagi rumah sakit jiwa.

Baca juga: Yuk Ketahui 5 Cara Menghilangkan Bau Mulut Saat Puasa

Untuk kriteria ruang rawat inap kelas standar ini yang maksimal 4 tempat tidur dalam satu kamar dengan kamar mandi di dalam. menurutnya tidak semua rumah sakit jiwa mampu memenuhi kriteria kamar inap seperti itu.

Menanggapi hal itu, Anggota DJSN Asih Eka Putri menuturkan, dalam self assesment kepada rumah sakit jiwa untuk mengetahui mana kriteria yang tidak mungkin untuk dipenuhi. “Dari hasil Self asessment yang diikuti dari 23 responden membutuhkan kriteria khusus untuk menjamin keselamatan pasien di ruang rawat inap,” ujarnya.

Leave a Reply

Top