You are here
Home > Gaya Hidup > Olahraga >

Punya Konsep Beda, 5 Hal Menarik dari Olimpiade Tokyo 2020

olimpiade tokyo 2020

MediaGo – Olimpiade Tokyo 2020 tengah dilangsungkan sejak 23 Juli hingga 8 Agustus 2021. Meski sempat ditunda akibat pandemi, tetapi ajang olahraga terbesar di dunia ini tetap dinantikan kemeriahannya. Apalagi Jepang menjadi negara pertama di Asia yang terpilih menjadi tuan rumah olimpiade untuk kedua kalinya.

Pada 1964, Jepang menjadi tuan rumah olimpiade pertama kali, di mana lokasinya sama dengan sekarang, yaitu Tokyo. Keputusan menjadikan Tokyo tuan rumah olimpiade 2020 diumumkan oleh Komite Olimpiade Internasional (IOC) pada 2013 di Buenos Aires, Argentina. Lebih lanjut, berikut sederet fakta menarik Olimpiade Tokyo 2020.

Perlu diketahui, Tokyo 2020 Olympics seharusnya dijadwalkan mulai tanggal 24 Juli hingga 9 Agustus 2020, namun harus ditunda karena pandemi COVID-19 yang berlangsung, mengutip dari CNN Indonesia. Penundaan jadwal ini pertama kali dilakukan sepanjang sejarah berlangsungnya olimpiade.

olimpiade tokyo 2020

Akhirnya, Tokyo 2020 Olympics yang ditunggu-tunggu ini pun berlangsung dari tanggal 23 Juli hingga 8 Agustus. Ramai diperbincangkan masyarakat, Tokyo 2020 Olympics ini ternyata menyelenggarakan kompetisi berbasis ramah lingkungan atau eco friendly dibandingkan olimpiade sebelumnya.

Acara berskala besar seperti olimpiade pada dasarnya memiliki jumlah pembuangan yang sangat tinggi. Dilansir dari National Geographic, pembuangan sampah di seluruh dunia jumlahnya mencapai 1.3 miliar ton. Negara seperti Jepang telah merasakan dampak pembuangan yang cukup pesat terhadap pemanasan global selama beberapa waktu. Maka dari itu, Jepang pun berupaya mengangkat pertandingan yang ramah lingkungan pada musim panas tahun lalu.

Apa saja upaya yang diambil penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020 tersebut untuk menyajikan kompetisi yang ramah lingkungan? Simak keunikan Olimpiade Tokyo 2020 berikut ini!

5 Hal Menarik dari Olimpiade Tokyo 2020

1. Menggunakan Sumber Daya yang Dapat Diperbarui

Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo 2020 hanya menggunakan sumber daya yang dapat diperbarui untuk mengoperasikan setiap permainannya. Ini termasuk menyalakan semua alat elektronik di tempat, di desa atlet hingga pusat media. Sumber dayanya sendiri dibeli dari sebuah perusahaan swasta yang khusus mengelola sumber daya yang dapat diperbarui.

Beberapa lokasi di Tokyo 2020 Olympics menggunakan sumber daya pembangkit sendiri. Lokasi yang dimaksud meliputi Olympic Stadium, Ariake Arena, dan The Olympic Aquatic Center. Sumber daya pembangkit yang dimaksud adalah sistem pemanfaatan panas matahari, sistem pembangkit listrik tenaga surya, dan sistem pemanas/ pendingin dari panas bumi yang diterapkan dalam ketiga lokasi tersebut.

Pemerintah Jepang memang berupaya menggunakan sumber daya yang dapat diperbarui mengingat target negara Jepang untuk 24% menggunakan sumber daya yang dapat diperbarui hingga tahun 2030. Sejalan dengan upaya menghindari energi nuklir karena bencana Fukushima pada tahun 2011, kedua alasan itu pun merupakan faktor yang mendasari keputusan penyelenggara untuk mengadakan Tokyo 2020 Olympics yang ramah lingkungan.

Apa upaya selanjutnya yang dicetuskan oleh Olimpiade Tokyo tersebut?

2. Daur Ulang Sisa Makanan

Upaya Olimpiade Tokyo 2020 untuk mengelola sumber dayanya adalah pengurangan sampah makanan dengan cara mendaur ulangnya kembali. Makanan apa pun yang tersisa dan dibuang akan didaur ulang kembali dan digunakan untuk kepentingan lainnya, terutama yang berhubungan dengan kompetisi Olimpiade jika memungkinkan.

Namun, masih belum cukup jelas apakah sisa makanan itu akan disumbangkan sebagai amal atau digunakan kembali untuk acara lainnya di Tokyo. Namun, yang jelas, prioritas penyelenggara adalah untuk mementingkan penggunaan makanan yang telah didaur ulang daripada dibuang secara percuma. Selain itu, porsi yang tepat untuk makanan dan manajemen persediaan makanan pun ditinjau sedemikian rupa agar mengikuti regulasi yang ditetapkan.

3. Mengurangi Penggunaan Plastik

Upaya pengurangan plastik dalam Olimpiade Tokyo diatur melalui penggunaan peralatan dengan bahan ramah lingkungan. Contohnya, alat anti-doping yang digunakan atlet maupun name tag bagi pekerja dan relawan di tempat. Selain itu, upaya pengurangan plastik tidak hanya melalui penggunaan peralatan. Namun, juga diatur untuk menyediakan peralatan makan yang ecofriendly bagi para penonton ketika kompetisi berlangsung. Peralatan makan seperti piring, sendok, garpu, cangkir yang disediakan food service pun menggunakan bahan yang ramah lingkungan dan dapat digunakan kembali.

4. Seragam Atlet yang Terbuat dari Bahan Daur Ulang

Upaya lainnya yang dilakukan Olimpiade Tokyo adalah adalah penggunaan bahan daur ulang untuk menghasilkan seragam para atlet. Seragam resmi para atlet Tokyo 2020 Olympics dibuat oleh perusahaan Jepang Asics yang memproduksi serangkaian outfit khusus olahragawan.

Rupanya, seragam daur ulang ini dipakai bukan pada saat kompetisi berlangsung melainkan pada saat upacara dan penyerahan medali bagi pemenang di podium. Bagi seragam untuk kompetisi itu sendiri, ada upaya tersendiri yang dicetuskan Asics untuk menghasilkan seragam yang ecofriendly dan nyaman dipakai.

5. Pengelolaan Air Hujan

Air merupakan sumber daya yang penting untuk acara apa pun, termasuk Tokyo 2020 Olympics. Jumlah pembuangan air yang dipakai dalam permainan pun tidak sedikit. Selain itu, pembersihan, pemeliharaan tempat termasuk taman di sekelilingnya pun memerlukan air.

Penyelenggara Tokyo 2020 Olympics menyadari betapa pentingnya air sehingga mereka pun memanfaatkan air hujan untuk menggantikan penggunaan air bersih yang sebenarnya tidak diperlukan untuk beberapa aktivitas non-esensial. Aktivitas esensial yang pada dasarnya tetap memerlukan air bersih dalam Olimpiade Tokyo tersebut merupakan pengecualian.

Fitrianingsih
Hi, i love writing and love my job as content writer, editor, or copywriting.

Leave a Reply

Top